Peneliti Denny JA sebut Prabowo-Gibran butuh koalisi semipermanen

Jakarta (ANTARA) – Peneliti Lembaga Survei Indonesia (LSI) Denny JA Ardian Sopa menilai pemerintahan Prabowo Subianto–Gibran Rakabuming Raka membutuhkan koalisi semipermanen selama 20 tahun untuk memastikan program strategis mereka tercapai.

“Koalisi partai semipermanen 20 tahun ini penting, karena, program raksasa seperti pindah ibu kota, hilirisasi, digitalisasi, dan makan siang gratis membutuhkan konsolidasi minimal 20 tahun agar tak goyah,” kata Ardian dalam keterangan pers di terima di Jakarta, Jumat.

Selain itu, Ardian menilai Prabowo-Gibran membutuhkan koalisi besar lantaran posisi partai di Koalisi Indonesia Maju (KIM) bukan sebagai penguasa kursi di Depan Perwakilan Rakyat (DPR) RI.

Ardian mengatakan perolehan suara yang dimiliki KIM di DPR hanya sebesar 43,1persen. Jumlah perolehan suara itu berasal dari Golkar sebanyak 15.29 persen, Gerindra 13.22 persen, Demokrat 7.43 persen dan PAN 7.24 persen.

Ardian beserta jajarannya pun telah melakukan survei respon masyarakat akan wacana terbentuk koalisi semi permanen untuk mendukung pemerintah Prabowo-Gibran.

LSI Denny JA melakukan survei tatap muka (face-to-face interview) dengan menggunakan kuesioner kepada 1.200 responden di seluruh Indonesia dengan margin of errol survei ini sebesar 2.9 persen. Survei dilakukan pada tanggal 1–15 Maret 2024.

Selain survei dengan metode kuantitatif, LSI Denny JA juga memperkaya informasi dan analisa dengan metode kualitatif, seperti analisis media, in-depth interview, expert judgement dan focus group discussion.

Berdasarkan hasil survei tersebut, sebanyak 75,8 persen masyarakat setuju dengan wacana koalisi semipermanen, 15,1 persen tidak setuju dan 9,1 persen menjawab tidak tahu.

Jika berdasarkan pemilih pasangan calon presiden dan wakil presiden, tercatat bahwa pemilih Ganjar Pranowo dan Mahfud Md yang paling setuju dengan konsep koalisi semipermanen dengan perolehan suara 80,7 persen.

Pemilih Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar memperoleh suara 75,9 persen atas persetujuan terbentuknya koalisi semipermanen dan terakhir pemilih Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka sebesar 74,4 persen.

Sedangkan dari sisi pemilih partai tercatat para pemilih Partai Demokrat menjadi yang paling setuju dengan koalisi semi permanen dengan perolehan suara
95,1 persen.

Sedangkan pemilih PKS menjadi pemilih partai yang persetujuannya paling rendah atas konsep koalisi semi permanen yakni 57,1 persen.

Pewarta: Walda Marison
Editor: Chandra Hamdani Noor
Copyright © ANTARA 2024