Kadin Indonesia luncurkan kalkulator emisi gas rumah kaca berbasis web

Jakarta (ANTARA) – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, melalui program Kadin Net Zero Hub, bersama beberapa mitra meluncurkan kalkulator emisi gas rumah kaca (GRK) berbasis web dan dapat digunakan secara gratis oleh perusahaan untuk menghitung dan mengukur dampak lingkungannya.

Platform dengan nama Emission Calculator & Visualization Southeast Asia (Kalkulator Emisi & Visualisasi Asia Tenggara) yang disingkat ECOVISEA itu merupakan salah satu hasil dari kerja sama antara Kadin Indonesia, East Ventures, dan WRI Indonesia dalam mencapai target emisi nol bersih.

“ECOVISEA merupakan platform yang esensial bagi perusahaan-perusahaan Indonesia untuk mengukur dan mengurangi emisi gas rumah kaca mereka,” kata Wakil Ketua Umum Koordinator Bidang Kemaritiman, Investasi, dan Luar Negeri Kadin Indonesia, Shinta W. Kamdani dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Kadin dan East Ventures luncurkan kalkulator GRK berbasis web

Baca juga: Wamen BUMN sebut pendanaan dibutuhkan untuk percepat transisi energi

ECOVISEA dirancang untuk menghitung emisi yang dihasilkan perusahaan berdasarkan tiga Scope atau cakupan. Scope pertama, yakni emisi langsung dari sumber yang dimiliki atau dikuasai perusahaan, seperti pembakaran stasioner, emisi fugitive, pembakaran bergerak, emisi proses, dan lainnya.

Scope kedua, yaitu emisi tidak langsung dari pembangkitan energi yang dibeli, seperti pembelian listrik, panas atau uap, dan lainnya. Scope ketiga adalah semua emisi tidak langsung lainnya dari rantai nilai perusahaan, baik dari rantai nilai hulu maupun hilir.

Data faktor emisi yang digunakan pada ECOVISEA disediakan oleh Climatiq, mesin penghitung karbon berstandar global dan mematuhi GHG Protocol dan ISO 14067.

Perusahaan dapat mengunjungi ecovisea.com untuk melakukan pendaftaran akun. Setelah perusahaan terverifikasi dan terdaftar, para pengguna akan diarahkan dengan petunjuk langkah demi langkah untuk mengunggah datanya ke dalam dasbor akun perusahaan.

Setelah data terisi, perusahaan akan mendapatkan hasil perhitungan atau laporan secara real-time yang disajikan dalam format kumpulan data dan visualisasi. Laporan ini mencakup beberapa informasi penting, termasuk jumlah emisi dengan rincian data serta analisis tren waktu.

Selain itu, perusahaan dapat dengan mudah menyimpan draf dan memperbarui data di setiap tahap proses, sehingga pengguna memiliki fleksibilitas untuk melakukan penyesuaian yang diperlukan sesuai kebutuhan.

Untuk versi saat ini, ECOVISEA dapat mendukung para perusahaan dalam menghitung Scope 1, Scope 2, dan beberapa bagian dari Scope 3. Versi lengkap akan diluncurkan pada paruh pertama tahun 2024.

ECOVISEA memprioritaskan kebijakan privasi data perusahaan yang diunggah ke dalam platform ini hanya akan digunakan untuk menghitung emisi GRK perusahaan.

Platform ini akan menyimpan data yang diunggah pengguna secara sementara untuk pembuatan dasbor sebagai hasil penghitungan emisi GRK perusahaan.

ECOVISEA juga terintegrasi dengan sistem privasi data, yang membatasi otoritas untuk mengakses, memasukkan, dan mengubah data perusahaan hanya pada akun yang terdaftar menggunakan domain email perusahaan.

“Kami yakin bahwa ECOVISEA akan memainkan peran penting dalam memungkinkan perusahaan-perusahaan nasional secara kolektif mencapai target pemerintah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mencapai Emisi Nol Bersih pada tahun 2060,” ucap Shinta.

Baca juga: Kadin bawa agenda penurunan gas rumah kaca di COP26 Glasgow

Baca juga: Kadin yakini program Kadin Net Zero Hub dapat kurangi emisi GRK

Pewarta: Farhan Arda Nugraha
Editor: Zita Meirina
Copyright © ANTARA 2024