Jokowi Bagi-bagi Bansos di Depan Istana Viral, Anies Sindir Pemimpin Revolusi Mental dan Peran BPK

Suara.com – Capres nomor urut 1 Anies Baswedan turut mengomentari tindakan Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang membagi bantuan sosial atau bansos di depan Istana Kepresidenan beberapa waktu lalu.

Anies menilai Jokowi sebagai kepala negara semestinya dapat memberikan contoh yang baik. Sebab penyaluran bansos sudah semestinya dilakukan sesuai aturan bukan secara acak.

“Kalau pejabat yang lebih tinggi memberikan contoh secara acak, nanti pejabat yang di bawah bisa mengatakan ‘oh kami juga bisa berikan secara acak wong yang di atas juga boleh kok’,” kata Anies di Mataram, NTB, Selasa (6/2/2024).

Anies menjelaskan penyaluran bansos oleh camat dan lurah saja diawasi oleh Badan Pemeriksa Keuangan atau BPK.

“Dulu ketika kementerian dan pemerintah daerah membagi itu selalu diperiksa BPK, pemeriksaannya apakah tepat sasaran. Apakah bantuan yang diberikan sesuai dengan orang yang berhak,” kata Anies.

“Nah kalau lurah camat dan seluruh aparat lain diharuskan bekerja membagi bansos sesuai dengan sasaran yang sudah ditetapkan ya seharusnya pejabat lebih tinggi memberikan contoh,” Anies menambahkan.

Mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut lantas menyinggung soal revolusi mental yang kerap digaungkan Jokowi.

“Kenapa karena bansos itu ada daftar penerimanya. Dan daftar penerima ini harus sesuai dengan daftar warga miskin yang berhak. Prinsip revolusi mental adalah pemimpin sebagai panutan pemimpin sebagai contoh nah itu kita laksanakan,” ungkapnya.

Dikritik JK

Sebelumnya mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla (JK) juga mengkritik tindakan Jokowi membagikan bansos di depan Istana Negara. Menurutnya tindakan tersebut sangat memalukan.

Hal tersebut disampaikan oleh JK usai menghadiri Konferensi Pers bersama para Tokoh Bangsa dan Organisasi Masyarakat untuk Pemilu 2024 yang Jurdil, di Hotel Ambhara, Jakarta Selatan, Kamis, (1/2/2024) lalu.

“Ini memalukan sekali. Kok Bansos dibagikan di depan istana,” kata JK kepada wartawan.

Presiden Joko Widodo atau Jokowi membagikan sembako di depan Istana Negara, Jakarta, Kamis (13/4/2023). (Ist)
Presiden Joko Widodo atau Jokowi membagikan sembako di depan Istana Negara, Jakarta, Kamis (13/4/2023). (Ist)

JK menyebut bagi-bagi bansos sudah bukan ranah dari presiden. Ia mencontohkan saat menjabat wakil presiden, distribusi bansos dibagikan melalui kantor pos.

“Lewat kantor pos itu sudah cukup. Bukan lagi presiden yang berdiri di depan Istana. Lagian yang lewat di depan istana adalah yang bermobil dan bermotor. Masa dikasih beras,” ujarnya.

“Sebaiknya jangan diulangi lagi. Memalukan sekali. Bisa saja media internasional tulis bahwa Indonesia sudah parah sampai presiden bagi-bagi beras depan istana,” imbuh JK mengingatkan.